Nonton Video Hot INDO Terbaru



Seblumnya kami tidak menyediakan Link download buat video ini, tapi kita menyediakan link ke http://youtube.com Jadi agan2 semua bisa melihat secara langsung !! List Videonya bisa agan pilih di bawah ini: 




Kalau bisa nontonya full, di akir video kita kasih alamat buat link download!
Jangan Lupa Kasih Komentarnya di bawah setelah lihat videonya.


readmore »»  


FULL FOTO BUGIL GADIS KOREA TERBARU 2014

PESTA FORA DI BALI

Selasa Saya dan Rudi telah check in di hotel tempat seminar diadakan. Kami diberi satu kamar untuk berdua. Waktu menunjukkan pukul 13 siang, kami memutuskan untuk menyewa mobil dan pergi jalan-jalan ke Kuta. Saya banyak menghabiskan waktu untuk foto-foto obyek yang menarik, sedangkan Rudi lebih senang keluar masuk toko mencari souvenir. Rabu Jam 8 pagi seminar telah dimulai. Pesertanya cukup banyak, saya taksir ada sekitar 80 orang. Untuk hari ini akan ada 4 session. Saya melihat makalah seminar cukup banyak dan menarik. Sambil mendengarkan seminar, tak lupa saya mencari-cari yang cantik. Mata saya tertuju pada seorang wanita Chinese yang cantik berambut panjang yang duduk 1 meter dari saya. Rambutnya di beri high light warna merah tua. Ia mengenakan blazer dan rok selutut berwarna biru tua. Sekali-sekali ia menguap lalu minum kopi. Selesai session pertama, ada istirahat 15 menit. Saya memakai kesempatan ini untuk kenalan dengan wanita itu. “Bagus ya topiknya tadi” kata saya membuka pembicaraan. “Iya, menarik kok. Pembicaranya juga bagus cara membawakannya” “Nama saya Arthur” kata saya sambil memberikan kartu namaku “Oh iya, saya Dewi” katanya sambil mengeluarkan kartu namanya. Rupanya Dewi bekerja di perusahaan sekuritas saingan perusahaan tempat saya bekerja “Kamu sendiri saja ke seminar ini?” tanya saya. “Iya, tadinya teman saya mau datang tapi last minute ada pekerjaan yang tidak bisa ditunda” Tak lama Rudi menghampiri saya diikuti oleh 1 pria dan 1 wanita. Dua-duanya Chinese. “Arthur, kenalin nih teman saya dari Singapore. Dulu saya kuliah bareng dengannya” kata Rudi sambil menunjuk ke pria itu. “Halo, saya Arthur” “Saya Henry” kata si pria. “Saya Carol” kata si wanita. Kami lalu saling berkenalan dan bertukar kartu bisnis. Henry dan Carol bekerja di perusahaan sekuritas di Singapore. Carol manis sekali. Tingginya sekitar 165 cm dan dadanya yang membusung terlihat jelas dibalik kemeja tanpa lengan yang ia kenakan. Rambutnya yang pendek membuat penampilannya bertambah menarik. Sedangkan Dewi, tingginya sekitar 170 cm. Tatapan mata Dewi agak-agak nakal sehingga saya sempat berpikir ia akan mudah saya ajak tidur. Session kedua pun kembali dimulai dan berakhir jam 12 siang. Saya, Rudi, Henry, Carol dan Dewi makan siang bersama di coffee shop hotel. Kami memakai kesempatan ini juga untuk berkenalan dengan peserta lainnya. Lumayan untuk memperluas net work. Session ketiga dan keempat berjalan dengan menarik dan banyak menambah ilmu. Seminar hari ini berakhir jam 5 sore. “Arthur, kamu kan orang Indonesia, kemana kamu bisa membawa kami makan enak? Saya sudah bosan dengan makanan hotel” tanya Henry. “Kita ke Jimbaran saja atau ke Legian, disana banyak restaurant” sahut saya. Kita berlima pun berangkat ke Jimbaran untuk makan malam. Kamis Seminar pun kembali dimulai jam 8 pagi. Topiknya yang menarik membuat waktu berjalan dengan cepat. Tak terasa seharian penuh telah terlewatkan di ruang seminar. Selesai seminar, saya menawarkan untuk ke Kuta untuk melihat matahari terbenam, teman-teman pun setuju. Hari ini Dewi terlihat cukup seksi, ia mengenakan rok mini ketat berwarna biru muda dan kemeja tanpa lengan berwarna putih. Di Kuta ia menyempatkan untuk beli sandal karena dari hotel ia mengenakan sepatu hak. Carol pun terlihat tambah manis. Ia mengenakan celana panjang ketat warna coklat muda dan kemeja tanpa lengan warna putih. Carol ikut membeli sandal di Kuta karena ia lupa membawa sandal dari Singapore. Selesai melihat matahari terbenam, kita bersantai di Hard Rock CafA? lalu makan malam ke Warung Made. Di pantat kiri Dewi ada tattoo kupu-kupu kecil berwarna pink, saya tersenyum melihatnya. Dalam posisi 69, dengan rakus Dewi menggenggam tongkolku dan mulai menghisapnya. Saya pun membalas dengan menjilat anus dan vaginanya. Goyangan pantat Dewi terasa semakin keras saat dijilat vaginanya sehingga harus saya tahan pantatnya dengan kedua tangan saya. Tiba-tiba Dewi melepaskan genggaman tangannya dari tongkol saya dan melenguh dengan keras, rupanya ia mengalami orgasme. Vaginanya yang sudah basah menjadi tambah basah dari cairan orgasmenya. Kemudian Dewi nungging dan bersandar dipinggir tempat tidur Rudi. Saya mengikuti kemauannya, saya merenggangkan kakinya dan mengarahkan tongkolku ke vaginanya. Dengan penuh gairah saya setubuhi Dewi yang seksi. Dewi rupanya tidak diam saja saat disetubuhi. Tangannya menggapai ke celana Rudi dan membuka risletingnya kemudian menurunkan celana Rudi. Dewi mengeluarkan tongkol Rudi dari balik celana dalamnya lalu mulai meremas tongkol Rudi. Saya memperhatikan Dewi yang mulai mengulum tongkol Rudi yang masih lemas sedangkan Rudi tertidur tanpa menyadari ada wanita cantik yang sedang menghisap tongkolnya. Tak henti-hentinya payudara Dewi saya remas dan pencet putingnya. Tak berapa lama kemudian, Dewi kembali mengalami orgasme. Saya mengganti gaya ke gaya missionary. Kaki Dewi saya rentangkan dan kembali tongkolku mengisi vaginanya yang sudah becek. Suara clipak-clipuk terdengar dengan keras tiap kali tongkol saya keluar masuk vagina Dewi. Tujuh menit menggenjot Dewi, saya merasakan akan ejakulasi. Saya percepat gerakanku dan tak lama tongkolku memuntahkan peju didalam vagina Dewi. Dengan terengah-engah saya mengeluarkan tongkolku lalu menindih Dewi dan mencium bibirnya. Kami berciuman beberapa menit dan saya baru menyadari ternyata Rudi sudah berdiri disamping kami “Wah, ter.. ternya.. ta.. ka.. kalian sudah mm.. mulai duluan” kata Rudi dengan tergagap dan sedikit sempoyongan. “Tenang Rudi, kamu dapat giliran kok” kata Dewi sambil tertawa lalu menghampiri Rudi. Sambil berlutut di tempat tidur, Dewi meremas tongkol Rudi yang perlahan mulai berdiri. Rudi memejamkan matanya menikmati Dewi yang mulai menghisap tongkolnya. Setelah puas menghisap tongkol, Dewi berdiri ditempat tidur kemudian mencium Rudi. Dengan kasar Rudi menggendong Dewi sambil menciumnya. Kemudian Dewi dibaringkan ditempat tidur dalam posisi doggy style dan Rudi langsung menyetubuhi Dewi. Kelihatannya pengaruh alkohol membuat Rudi menjadi sedikit kasar. Sambil menggenjot vagina Dewi, tak henti-hentinya Rudi menampar pantat Dewi sambil berkata “Satisfy me, bitch, suck my dick” Sekali-sekali rambutnya yang panjang dijambak sehingga kepala Dewi sampai menoleh kebelakang lalu Rudi mencium bibirnya. Dewi kelihatannya justru semakin liar mendapat perlakukan kasar dari Rudi. Saya kemudian berlutut didepan Dewi lalu menyodorkan tongkolku. Dewi menyambut tongkolku lalu mulai mengulumnya. Setiap kali Rudi menyodokkan tongkolnya dalam vagina Dewi dengan keras, tongkol saya otomatis ikut tersodok ke mulut Dewi. Tapi beberapa kali kuluman Dewi terlepas karena Rudi suka menarik rambutnya. Tapi karena Dewi tidak protes, maka saya biarkan saja. Rudi kemudian menarik punggung Dewi sehingga punggung Dewi tegak. Saya menjilat dan menghisap seluruh Payudara Dewi. Tapi itu tidak bertahan lama karena tangan Rudi menjalar keseluruh tubuh Dewi. Akhirnya saya mengambil bir di mini bar lalu duduk dikursi menikmati adegan seksual yang liar itu. Beberapa kali Dewi melenguh pertanda ia mengalami orgasme tapi Rudi tidak berhenti sedikit pun. Dewi kemudian melepaskan dirinya dan mendorong Rudi untuk duduk ditempat tidur. Dewi duduk dipangkuan Rudi dan mulai menggoyang pinggulnya. Pinggul dan pantat Dewi terlihat merah karena ditampar Rudi. Tak henti-hentinya Dewi berceracau disetubuhi Rudi. Akhirnya tidak lama kemudian Rudi ejakulasi. Rudi memegang pinggul Dewi dan meremasnya dengan keras. Dewi pun kembali orgasme lalu mereka berdua berebahan ditempat tidur dengan lemas. Tiba-tiba telepon berbunyi.. “Halo, ini Henri, sudah tidur kalian?” tanya Henri. “Belum, kita lagi bersenang-senang. Ada Dewi disini” jawab saya. “Wah, habis seks ya?” tanya Henri dengan semangat. “Hehehe, begitulah. Kamu tidur ya? Atau jangan-jangan habis seks dengan Carol” tanya saya menduga-duga. “Saya ditempat Carol. Saya ketempat kalian deh” kata Henri. Waduh, ternyata Henri baru selesai menyetubuhi Carol. Saya menceritakan ke Dewi percakapan tadi. Dewi tertawa lalu pergi ke kamar mandi. Tak lama kemudian, pintu bel kamar berbunyi dan saya bukakan. Tampak Henri mengenakan celana pendek dan kaos sedangkan Carol mengenakan kaos tidur yang panjang hingga ke dengkul. Dari balik bajunya terlihat ia tidak memakai BH. “Wah, kalian abis pesta pora nih” kata Henri sambil tertawa melihat saya yang telanjang dan Rudi yang juga telanjang tapi tidak sadarkan diri. “Kamu juga nih abis pesta dengan Carol” kata saya. Carol pun ikut tertawa. Mata Carol terus tertuju pada tongkolku yang sudah berdiri. “Mana Dewi?” tanya Henri. “Di kamar mandi” jawabku. Henri mengetuk pintu kamar mandi lalu masuk kedalam. Terdengar suara Dewi dan Henri tertawa-tawa kemudian hening. “Kelihatannya mereka sudah mulai” kata saya kepada Carol. Carol menghampiri diriku lalu mencium bibirku. Saya langsung membalasnya dan kita saling berpagutan. Tanganku mulai mengangkat kaos yang dipakai Carol dan membukanya. Kemudian saya melihat tubuh Carol yang telanjang bulat. Payudaranya besar sekali, ukuran 36C. Tubuhnya yang ramping terlihat indah dan bulu kemaluannya hanya disisakan sedikit didaerah vaginanya. Dengan gemas, saya menghisap payudaranya sambil jongkok didepan Carol. Carol meremas kepalaku menahan gairah. Lalu ciumanku turun ke perut Carol dan ke vaginanya. Carol mengangkat satu kakinya sehingga dengan mudah saya menjilat vaginanya. Tercium bau sabun di daerah vagina Carol. Syukurlah Carol masih sempat membersihkan dirinya setelah bersetubuh dengan Henri. Saya membuka bibir vagina Carol dan menyedot vaginanya. Carol mengerang dengan penuh nikmat. Puas melahap vaginanya, saya mengangkat tubuh Carol. Kaki Carol melingkar dipinggangku dan saya memasukkan tongkolku ke vaginanya. Dalam posisi menggendong, saya menyandarkan punggung Carol ke dinding lalu saya mulai menggenjot Carol. Payudara Carol yang besar meliuk ke kiri dan kanan mengikuti irama goyangan. Tak henti-hentinya saya mencium bibirnya yang merah dan mungil. Benar-benar gemas aku dibuatnya. Dari dalam kamar mandi, terdengar suara Dewi yang melenguh. Carol pun ikut melenguh tiap kali tongkol saya menghunjam ke vaginanya. Posisi ini hanya bertahan beberapa menit karena cukup berat menggendong Carol sambil menyetubuhinya. Saya duduk di kursi dan Carol duduk dipangkuanku menghadap saya. Vagina Carol terasa mendenyut-denyut di ujung kepala tongkolku. Dengan enerjik, Carol menggoyang pinggulnya naik turun sambil merangkul kepalaku. Saya menghisap payudaranya yang besar sambil menggigit putingnya. Tangan kananku meraih ke anusnya dan saya memasukkan jari telunjukku ke anusnya. Tampaknya ini membuat Carol semakin liar. Carol terus menerus menghujamkan tongkolku sampai ia mencapai orgasme. Di saat yang sama saya pun ejakulasi. Carol duduk terkulai lemas dipangkuanku. Saya menggendong Carol ketempat tidur lalu kita berdua tertidur sambil berpelukan. Sabtu Telepon berbunyi jam 6:30. Saya memang meminta ke operator untuk dibangunkan jam 6:30 karena hari ini akan ada tur. Saya melihat Carol masih tidur telanjang bulat dalam pelukan saya. Dewi dan Henri tidur dikarpet beralaskan comforter tempat tidur. Mereka pun masih telanjang bulat. Rudi masih tidur dalam posisi sama. Saya membangunkan mereka semua untuk siap-siap pergi tur. Berhubung Dewi, Carol dan Henri belum pernah ke Bali, maka mereka dengan semangat langsung kembali ke kamar masing-masing untuk bersiap. Jam 8:00, kami berempat sudah di restaurant untuk sarapan. Rudi tidak ikut karena kepalanya masih sakit. Tur menggunakan 2 buah bis. Tujuan pertama adalah ke Tanah Lot, lalu ke Ubud, Kintamani lalu menonton pertujukkan Kecak. Saat sedang menonton tari Kecak, saya menerima SMS dari Rudi “Gue lagi di Kuta nih. Kenalan sama cewek bule. Cuantik banget. Sekarang lagi di kamar hotel si cewek di Kuta. Have fun ya di tur karena gue juga sedang having fun” Saya tertawa melihatnya. Tur berjalan dengan menyenangkan. Saya memfoto banyak obyek yang menarik. Tak lupa saya memfoto Dewi dan Carol sebagai modelku. Jam 18:00, tur akhirnya tiba kembali di hotel. Semua peserta terlihat senang dan puas. Di lobby hotel, Henri buru-buru naik taksi karena ia mau ke Legian untuk beli beberapa cinderamata yang tidak sempat dia beli. Dia menawarkan ke kita untuk ikut tapi kita semua capek. Akhirnya Henri pergi sendiri naik taksi ke Legian. “Mau ngapain nih malam ini? Malam terakhir” tanya saya. “Saya capek banget, pengen bubble bath” kata Carol. “Saya juga, enak nih kalau berendam air hangat” kata Dewi. “Kita bertiga berendam aja yuk” saya menawarkan dengan semangat. Dewi dan Carol tertawa lalu kita menuju ke kamar Carol. Kamar Carol walaupun single bed tetapi kamarnya sedikit lebih besar karena terletak di ujung gang. Bath tub diisi air hangat oleh Carol dan dituang sabun bubble. Kita bertiga lalu membuka baju dan berendam ke bath tub. Ukuran bath tubnya terlalu pas untuk kita bertiga apalagi tubuh saya yang tinggi. Carol duduk dipangkuan saya sementara saya berselonjor di bath tub sedangkan Dewi duduk diujung bath tub. tongkol saya yang berdiri sekali-sekali terlihat menyembul dari balik air. Payudara Carol pun terlihat setengah menyembul dari balik air. Dewi terlihat sedang menikmati air hangat. Ia mengikat rambutnya keatas. Kaki kanan saya menyelip ketengah kaki Dewi dan sekali-sekali saya menggelitik selangkangan Dewi dengan jempol kaki. Dewi kegelian lalu meremas biji saya. Carol tertawa-tawa melihat tingkah kita berdua. Tangan kiri saya pun mulai meremas payudara Carol dengan gemas. Carol mulai memejamkan matanya menikmati remasan tanganku sementara tangan kanannya dengan perlahan mengocok tongkolku. Gairah saya kembali bangkit, saya menarik Carol keatas dan medudukkannya diujung bath tub. Saya membuka kakinya dan mulai menjilat vaginanya. Saya dalam posisi nungging didepan Dewi. Dewi kemudian menyelinapkan tangannya dari antara kakiku dan meremas tongkolku. Wah nikmat sekali rasanya merasakan tangan Dewi yang mengocok tongkolku sambil menjilat vagina Carol. Tiba-tiba kenikmatan saya semakin bertambah saat Dewi membuka lipatan pantatku danmenjilat anusku, gairahku terasa meningkat dengan pesat dan saya serasa seperti terbang di awang-awang. Masih dalam posisi menungging, saya terus menjilat vagina dan anus Carol, Carol menikmati itu semua sambil meremas payudaranya. “Balik dong badannya” kata Dewi. Saya membalikkan tubuhku sehingga saya kembali berselonjoran di bath tub, Dewi membungkukkan tubuhnya dan mulai menghisap tongkolku. Carol mengangkang didepan mukaku dan menyodorkan vaginanya ke mulutku. Langsung kembali saya jilat vaginanya. Posisi ini berlangsung sekitar 5 menit. Dewi kemudian mengangkang dipinggulku lalu memasukkan tongkolku ke vaginanya. Air dan buih meluap keluar bath tub saat Dewi mulai mengocok tongkolku dalam vaginanya. Carol pun memerosotkan tubuhnya sehingga ia duduk diatas perutku dan saya bisa mencium payudaranya. Tangan Dewi meraih ke punggung Carol lalu memijit punggung Carol. Carol tersenyum saat dipijit Dewi. Kemudian dengan nakalnya tangan Dewi menyusuri punggung dan pantat Carol lalu menyelinapkan tangannya ke vagina Carol. Carol buru-buru mengangkat pantatnya dan berkata “Aduh maaf Dewi, tapi saya belum pernah bercinta dengan wanita” kata Carol. “Just go with the flow, jangan dilawan” kata Dewi. Saya mendudukkan kembali Carol di perutku lalu kembali mencium payudaranya. Mata Carol terpejam dengan erat saat tangan Dewi mulai masuk ke selangkangannya dan memainkan klitorisnya. Carol menggigit bibirnya tiap kali jari Dewi menyentuh vaginanya. Tak lama tangan Dewi tidak lagi berada di vagina Carol karena Dewi sendiri sudah semakin liar menggoyang pinggulnya. Carol rebahan di sampingku lalu memeluk tubuhku sambil menyaksikan Dewi yang bagaikan kuda liar beraksi diatas tongkolku. Beberapa menit kemudian saya ejakulasi bersamaan dengan Dewi. Setelah seluruh peju saya keluar dalam vagina Dewi, Dewi keluar dari bath tub lalu membersihkan vaginanya kemudian kembali masuk ke bath tub. Carol belum mendapat giliran. Saya meminta Carol keluar dari bath tub lalu nungging dengan bersandar pada wastafel. Payudara Carol yang besar terlihat menggelantung dengan indah. Saya berdiri dibelakang Carol lalu mulai menyetubuhinya. Carol mendesah-desah dengan penuh nikmat saat kontoku keluar masuk vaginanya. Dewi ikut keluar dari bath tub lalu jongkok dibawah Carol. Ia meraih payudara Carol dam mulai meremasnya. Mulut Carol terbuka lebar menikmati kocokan dari tongkol dan remasan dari Dewi. Tubuh kami bertiga yang basah dan penuh sabun membuat suasana menjadi tambah erotis. Dengan rakus, Dewi melahap kedua buah dada Carol dan kelihatannya Carol sudah mulai terbuka dengan Dewi. Ia membalas dengan membelai-belai kepala Dewi. Karena pegal dengan posisi ini, saya minta mengubah posisi. Saya menarik Carol dan Dewi keluar dari kamar mandi. Carol saya dudukkan ditepi tempat tidur. Kakinya saya buka lebar dan kembali tongkolku menghunjam ke vaginanya. Dewi tak kalah asyik, ia berbaring di sebelah Carol dan perlahan mulai mencium bibir Carol. Carol tidak beraksi dan membiarkan Dewi mencium bibir sambil meremas payudaranya. Beberapa menit berlalu dan Carol mulai membalas ciuman Dewi. Keduanya saling berpagutan dan french kiss. Dewi lalu berlutut diatas muka Carol dan menyodorkan vaginanya ke Carol. Carol meremas pantat Dewi dan mulai menjilat vagina Dewi. Nafas Dewi terdengar memburu menahan nafsu. Pemandangan indah ini membuat saya semakin bergairah sehingga saya ejakulasi. Carol rupanya telah orgasme berkali-kali saat disetubuhi di kamar mandi dan ketika sedang menjilat vagina Dewi. ***** Malam itu, saya, Carol dan Dewi kembali bersetubuh. Kami sempat beristirahat sebentar dan kembali bersetubuh ketika Henri dan Rudi sudah kembali. Malam di Bali yang sungguh indah. Hari Minggu, kami semuanya terpaksa berpisah dan kembali ke tempat masing-masing.
readmore »»  


KOLEKSI FOTO CEWEK SANGE TELANJANG

ANAK 10 TAHUN MENYETUBUHIKU


Cerita Panas ini sebenarnya adalah aib yang tak seharusnya aku ceritakan di cerita sex terbaru ini. Tapi kegilaan cerita seks terbaru yang aku lakukan bersama keponakanku tommy jadi boomerang bagiku. Anakku harus kehilangan darah perawannya oleh si tommy anak 10 tahun yang memasukkan kontolnya ke liang memekku. Tommy, sepupuku, baru duduk di kelas empat SD. Baru saja ia tiba di rumah. Tommy nongkrong di lantai teras depan rumah. Rumahnya kosong. Ayah dan ibunya pergi bekerja, sedangkan ia anak tunggal. Tommy asyik membaca sebuah novel yang seharusnya hanya boleh dibaca oleh orang dewasa. “Halo, Tommy. Lagi asyik baca nih. Mama udah pulang belum?”, Datang seorang wanita cantik berusia sekitar tiga puluh tahunan. “Eh, Tante Tika. Mama belum pulang tuh!” jawab Tommy sambil menyembunyikan novel yang dibacanya ke belakang tubuhnya. Tante Tika, adik ayah Tommy, baru saja bercerai dengan suaminya. “Eh, Tommy baca apa sih? Kok pake di umpet-umpetin segala? Tante boleh lihat nggak?” Setelah dibujuk-bujuk, Tommu mau menyerahkan novel itu kepada Tante Tika. “Astaga, Tommy. Masih kecil bacaannya ginian!”, seru Tante Tika setelah melihat sampul buku yang bergambarkan seorang gadis muda dengan busana yang sangat minim dan pose yang menggiurkan. Tante Tika lalu membolak-balik halaman novel itu. Saat membaca bagian di mana terdapat adegan yang merangsang dalam buku itu, sekilas terjadi perubahan pada wajahnya. “Tom, daripada kamu sendirian di sini, lebih baik ke rumah Tante yuk!”, ajak Tante Tika. “Tapi, Tante, Tonny disuruh Mama jaga rumah”. “Alaa, tinggal kunci pintu saja sudah”, kata Tante Tika sambil mengunci pintu rumah lalu ia menarik tangan Tommu ke mobilnya. Mobil Tante Tika sudah meluncur di jalan raya menuju rumahnya. Sebentar-sebentar ia menoleh ke arah Tommy yang duduk di sampingnya. “Masih kecil sudah ganteng begini”, gumam Tante Tika dalam hati. Ia menggerakkan tangannya meremas-remas kemaluan bocah yang masih hijau itu. “Aduh, Tante. Geli ah”, kata Tommy. Tante Tika tersenyum penuh arti. Ia menarik tangannya ketika mobil sudah tiba di depan rumahnya yang megah bak istana di seberang danau Sunter. Tante Tika usianya sudah mencapai tiga puluh dua tahun, tapi penampilannya masih seperti gadis berusia dua puluh tahunan berkat giatnya ia mengikuti senam aerobik di sebuah klub kebugaran beken di Jakarta. Wajahnya yang cantik ditambah dengan tubuhnya yang bahenol serta seksi. Payudaranya yang besar memang amat menawan, apalagi dia sekarang seorang janda. Sudah banyak lelaki yang mencoba merebut hatinya, tapi semua itu ditolaknya mentah-mentah. Menurutnya mereka hanya menginginkan hartanya saja. Tante Tika memang kaya raya, mobil mewahnya ada beberapa buah dari model yang mutakhir lagi. Rumahnya mentereng, di kawasan perumahan elite lagi. Itu semua berkat kerja kerasnya sebagai direktris sebuah perusahaan asuransi papan atas. Oh ya, Tante Tika mempunyai seorang anak gadis bernama Andriana, putri satu-satunya, tapi biasa dipanggil Andri saja. Gadis manis ini duduk di kelas dua sebuah SMP swasta top di daerah Kelapa Gading. Pada usianya yang baru menginjak empat belas tahun ini, tubuh Andri sedang mekar-mekarnya. Payudara remajanya sudah ranum sekali, berukuran lebih besar daripada gadis-gadis sebayanya, laksana payudara gadis berusia tujuh belas tahun. Mungkin kemontokannya ini warisan dari ibunya. Tapi Andri memang anak yang agak kurang pergaulan alias kuper karena kebebasannya dibatasi dengan ketat oleh ibunya, yang kuatir ada pihak-pihak yang memanfaatkan kemolekan tubuh anaknya tersebut. Sama sekali Andri belum pernah merasakan apa artinya itu cinta. Padahal banyak sudah cowok yang naksir dia. Namun Andri belum sadar akan cinta. “Tom, badan Tante pegal nih. Tolong pijatin ya”, kata Tante Tika sambil mengajak Tommy ke kamar tidurnya. Tante Tika membuka busananya. Lalu ia membaringkan tubuhnya yang telanjang bulat tengkurap di ranjang. Tommy masih lugu sekali. Ia belum tahu apa-apa tentang keindahan tubuh wanita. “Tante kok buka baju? Kepanasan ya?”, tanya Tommy dengan polosnya. Tante Tika mengangguk. Lalu Tommy memijati tubuh Tante Tika. Mula-mula punggungnya. Lalu turun ke bawah. Tante Tika mendesah sewaktu tangan mungil Tommy memijati gumpalan pantatnya yang montok. “Tante, kenapa? Sakit ya?”, tanya Tommy lugu. Mula Tante Tika memerah. Dia duduk di atas ranjang. Tangannya menarik tangan Tommy ke payudaranya. “Tante, ini apaan? Kok empuk amat sih?”, tanya Tommy ketika tangannya menjamah payudara tantenya. Tante Tika mulai bangkit nafsu birahinya. “Ini namanya payudara, Tom”. “Kok Tante punya sih? Tommy nggak ada?”. “Tommy, Tommy. Kamu bukan cewek. Semua cewek kalau udah gede pasti akan punya payudara. Payudara adalah lambang keindahan tubuh wanita”, Tante Tika menjelaskan dengan bahasa yang terlalu tinggi bagi anak seusia Tommy. “Lalu pentilan ini apa namanya?”, tanya Tommy sambil memijit puting susu tantenya. Tante Tika sedikit menggelinjang terangsang. “Ah.., Ini namanya puting susu. Semua wanita juga mempunyai puting susu. Mamamu juga punya. Dulu waktu kamu masih bayi, kamu minum susu dari sini”. “Masa sih Tante. Biasanya kan susu dari sapi?” “Mau nyobain nih kalo kamu nggak percaya. Sini deh kamu isap puting susu Tante!”. ommy kecil mendekatkan mulutnya pada payudara Tante Tika lalu diisapnya puting susunya. “Ih, Tante bohong. Kok nggak keluar apa-apa?”, kata Tommy sambil terus menyedoti puting susu Tante Tika yang tinggi menegang itu. Tapi tantenya nampaknya tidak mempedulikan perkataan keponakannya itu. “Teruskan.., Tom.., Sedot terus.., Ouuhh..”, kata Tante Tika bernafsu. Karena merasa mendapat mainan baru, Tommypun menurut. Dengan ganasnya ia menyedot-nyedot puting susunya. Tante Tika menggerinjal-gerinjal. Tak sengaja tangannya menyenggol gelas yang ada di meja di dekatnya, sehingga isinya tumpah membasahi bahu dan celana pendek Tommy. “Ya, Tante. Pakaian Tommy basah deh!”, kata Tommy sambil melepaskan isapannya pada puting susu Tante Tika. “Ya, Tommy. Kamu buka baju dulu deh. Nanti Tante ambilkan baju ganti. Siapa tahu ada yang pas buat kamu”, kata Tante Tika sambil beranjak ke luar kamar tidur. Sempat dilihatnya tubuh telanjang Tommy. Dikenalkannya pakaiannya lagi. Tante Tika pergi ke kamar anaknya, Andri, yang baru saja pulang dari sekolah. “Dri”. “Apa, Ma?”, tanya Andri yang masih memakai baju seragam. Blus putih dan rok berwarna biru. “Kamu punya baju yang sudah nggak kamu pakai lagi nggak?”. “Ngg.., Ada Ma. Tunggu sebentar”, Andri mengeluarkan daster yang sudah kekecilan buat tubuhnya dari dalam lemari pakaiannya. “Buat apa sih, Ma?”, kata Andri seraya menyerahkan dasternya kepada ibunya. “Itu, buat si Tommy. Tadi pakaiannya basah ketumpahan air minum”. “Tommy datang ke sini, Ma? Sekarang dia di mana?”. “Sudah! Kamu belajar dulu. Nanti Tommy akan Mama suruh ke sini!”. “Ya.., Mama!” Gerutu Andri kesal. Ibunya tak mengindahkannya. Andri senang pada Tommy karena ia sering saling menukar permainan komputer dengannya. Tapi Andri keras kepala. Setelah jarak ibunya cukup jauh, diam-diam ia membuntuti dari belakang tanpa ketahuan. Sampai di depan kamar ibunya, Andri mengintip ke dalam melalui pintu yang sedikit terbuka. Dilihatnya ibunya sedang berbicara dengan Tommy. “Tommy, coba kamu pake baju ini dulu. Bajunya Andri, sambil nunggu pakaian kamu kering”, kata Tante Tika sambil memberikan daster milik Andri kepada Tommy. “Ya, Tante. Tommy nggak mau pake baju ini. Ini kan baju perempuan! Nanti Tommy jadi punya payudara kayak perempuan. Tommy nggak mau!”. “Nggak mau ya sudah!”, kata Tante Tika sambil tersenyum penuh arti. Kebetulan, batinnya. Kemudian ia menanggalkan busananya kembali. “Kalo yang ini apa namanya, Tom?”, tanya Tante Tika sambil menunjuk batang kemaluan Tommy yang masih kecil. “Kata Papa, ini namanya burung”, jawab Tommy polos. “Tommy tahu nggak, burung Tommy itu gunanya buat apa?”. “Buat pipis, Tante”. “Bener, tapi bukan buat itu aja. Kamu bisa menggunakannya untuk yang lain lagi. Tapi itu nanti kalo kamu sudah gede”. Andri heran melihat ibunya telanjang bulat di depan Tommy. Semakin heran lagi melihat mulut ibunya mengulum batang kemaluannya. Rasanya dulu ibunya pernah melakukan hal yang sama pada kemaluan ayahnya. Semua itu dilihatnya ketika kebetulan ia mengintip dari lubang kunci pintu kamar ibunya. Kenapa ya burung si Tommy itu, pikir Andri. “Enak kan, Tom, begini?”, tanya Tante Tika sembari menjilati ujung batang kemaluan Tommy. “Enak, Tante, tapi geli!”, jawab Tommy meringis kegelian. “Kamu mau yang lebih nikmat nggak?”. “Mau! Mau, Tante!”. “Kalau mau, ini di pantat Tante ada gua. Coba kamu masukkan burung kamu ke dalamnya. Terus sodok keras-keras. Pasti nikmat deh”, kata Tante Tika menunjuk selangkangannya. “Cobain dong, Tante”, Tante Tika menyodokkan pantatnya ke depan Tommy. Tommy dengan takut-takut memasukkan “burung”nya ke dalam liang vagina Tante Tika. Kemudian disodoknya dengan keras. Tante Tika menjerit kecil ketika dinding “gua”nya bergesekkan dengan “burung” Tommy. Andri yang masih mengintip bertambah heran. Ia tidak mengerti apa yang dilakukan ibunya sampai menjerit begitu. Tapi Andri segera berlari kembali ke kamarnya ketika ia melihat ibunya bangkit dan berjalan ke arah pintu, diikuti oleh Tommy yang hanya memakai celana dalam ibunya. Sampai di kamarnya, Andri berbaring di ranjang membaca buku fisikanya. Tommy muncul di pintu kamar. “Mbak Andri. Kata Tante tadi Mbak mau cari Tommy ya?”. “Iya, kamu bawa game baru nggak?”, tanya Andri. Tommy menggeleng. “Eh, Tom. Ngomong-ngomong tadi kamu ngapain sama mamaku?”. “Nah ya, Mbak tadi ngintip ya? Pokoknya tadi nikmat deh, Mbak!”, kata Tommy berapi-api sambil mengacungkan jempolnya. “Enak gimana?”, Andri bertanya penasaran. “Mbak mau ngerasain?”. “Mau, Tom”. “Kalo begitu, Mbak buka baju juga kayak Tante tadi”, kata Tommy. “Buka baju?”, tanya Andri, “Malu dong!”. Akhirnya dengan malu-malu, gadis manis itu mau membuka blus, rok, BH, dan celana dalamnya hingga telanjang bulat. Tommy tidak terangsang melihat tubuh mulus yang membentang di depannya. Payudara ranum yang putih dan masih kencang dengan puting susu kemerahan, paha yang putih dan mulut, pantat yang montok. Masih kecil sih Tommy! “Bener kata Tante. Mbak Andri juga punya payudara. Tapi punyanya Tante lebih gede dari punya Mbak. Pentilnya Mbak juga nggak tinggi kayak Tante”, Tommy menyamakan payudara dan puting susu Andri dengan milik ibunya. “Pentil Mbak keluar susu, nggak?”. “Nggak tahu tuh, Tom. Nggak pernah ngerasain sih!”, kata Andri lugu. “Pentilnya Tante nggak bisa ngeluarin apa-apa, payah!”. “Masak sih bisa keluar susu dari pentilku?”, kata Andri tidak percaya sambil memandangi puting susunya yang sudah meninggi meskipun belum setinggi milik ibunya. “Mbak nggak percaya? Mau dibuktiin?”. “Boleh!”, kata Andri sambil menyodorkan payudaranya yang ranum. Mulut Tommy langsung menyambarnya. Diisap-isapnya puting susu Andri, membuat gadis itu menggerinjal-gerinjal kegelian. “Ya, kok nggak ada susunya sih, Mbak?”. “Coba kamu isap lebih keras lagi!”, kata Andri. Tommy segera menyedoti puting susu Andri. Tapi lagi-lagi ia kecewa karena puting susu itu tidak mengeluarkan air susu. Tapi Tommy belum puas. Diisapnya puting susu Andri semakin keras, membuat gadis manis itu membelalak menahan geli. “Nggak keluar juga ya, Tom”, tanya Andri penasaran. “Kali kayak sapi. Harus diperas dulu baru bisa keluar susunya”, kata Tommy. “Mungkin juga. Ayo deh coba!”, kata Andri seraya meremas-remas payudaranya sendiri seperti orang sedang memerah susu sapi. Sementara itu Tommy masih terus mengisapi puting susunya. Akhirnya mereka berdua putus asa. “Kok nggak bisa keluar sih. Coba yang lain aja yuk!”, kata Tommy membuka celana dalamnya. “Apaan tuh yang nonjol-nonjol, Tom?”, tanya Andri ingin tahu. “Kata Papa, itu namanya burung. Cuma laki-laki yang punya. Tapi kata Tante namanya kemaluan. Tau yang bener yang mana!”. “Aku nggak punya kok, Tom?”, kata Andri sambil memperhatikan daerah di bawah pusarnya. Tidak ada tonjolan apa-apa”. “Mbak kan perempuan, jadi nggak punya. Kata Tante, anak perempuan punya.., apa tuh namanya.., va.., vagina. Katanya di pantat tempatnya. “Di pantat? Yang mana? Yang ini? Ini kan tempat ‘eek, Tom?!”, kata Andri sambil menunjuk duburnya. “Bukan, lubang di sebelahnya”, kata Tommy yakin. “Yang ini?”, tanya Andri sembari membuka bibir liang vaginanya. “Kali!”. “Jadi ini namanya vagina. Namanya kayak nama mamanya Hanny ya?”, kata Andri. Ia menyamakan kata vagina dengan Tante Gina, ibuku. “Tadi mamaku ngisep-ngisep burung kamu. Emangnya kenapa sih?”, lanjut Andri. “Tommy juga nggak tahu, Mbak”. “Enak kali ya?”. “Kali, tapi Tommy sih keenakan tadi”. Tanpa rasa risih, Andri memasukkan batang kemaluan Tommy ke dalam mulutnya, lalu diisap-isapnya. “Ah, nggak enak kok Tom. Bau!”, kata Andri sambil meludah. “Tapi kok kudengar mamaku menjerit-jerit. Ada apaan?”, tanya Andri kemudian. “Gara-gara Tommy masukin burung Tommy ke dalam guanya. Nggak tahu tuh, kok tahu-tahu Tante menjerit”. “Gua yang mana?”, Andri penasaran. “Yang tadi tuh, Mbak. Yang namanya vagina”. “Apa nggak sakit tuh, Tom?”. “Sakit sih sedikit. Tapi nikmat kok. Mbak!”. “Bener nih?”. “Bener, Mbak Andri. Tommy berani sumpah deh!”. “Coba deh”, Andri akhirnya percaya juga. Tommy memasukkan batang kemaluannya ke dalam liang vagina Andri yang masih sempit. Andri menyeringai. “Sakit dikit, Tom”. Tommy menyodok-nyodokkan “burung”nya berulang kali dengan keras ke “gua” Andri. Andri mulai menjerit-jerit kesakitan. Tapi Tommy tidak peduli karena merasa nikmat. Andri tambah menjerit dengan keras. Mendengar lengkingan Andri, Tante Tika berlari tergopoh-gopoh ke kamar putrinya itu. “Dri, Andri. Kenapa kami?”, tanya Tante Tika. Ia terkejut melihat Andri yang meronta-ronta kesakitan disetubuhi oleh Tommy kecil. “Ya ampun, Tommy! Berhenti! Gila kamu!” teriaknya naik darah. Apalagi setelah ia melihat darah yang mengalir dari selangkangan Andri melalui pahanya yang mulus. Astaga! Andri telah ternoda oleh anak kecil berusia sepuluh tahun, sepupunya lagi?! Putrinya yang baru berumur empat belas tahun itu sudah tidak perawan lagi?! “Nanti aja, Tante! Enak!”. “Anak jahanam!”, teriak Tante Tika marah. Ia menempeleng Tommy, sehingga bocah itu hampir mental. Sementara itu, Andri langsung ambruk tak sadarkan diri. Sejak kejadian itu hubungan keluarga Tommy dengan Tante Tika menjadi tegang.TAMAT..

readmore »»  


CERITA DEWASA TERBARU FULL NEW UPDATE

CEWEK KU NAFSU BANGET

Namaku Henry. Saat ini aku duduk di Kelas 3 SMA yang sedang menunggu Ujian Nasional alias UAN. Aku akan menceritakan pengalaman pertamaku dalam bercinta. Kejadiannya sekitar bulan November tahun lalu. Jovie adalah seorang gadis cantik di kelasku yang tentu saja seksi, tubuhnya ramping, dengan rambut hitam sebahu, berwajah manis dengan kulit kecoklatan, walaupun payudaranya tidak begitu besar, mungkin lebih kecil dari 34A. Namun tetap saja ia sering membuatku terangsang. Setiap hari ia selalu menggunakan rok sekolah diatas lutut. Sehingga paha dan celana dalamnya sudah menjadi santapan sehari-hari bagiku. Pahanya yang begitu mulus sering membuatku TURN ON, dan celana dalamnya sering menggoda hasratku. Hampir setiap hari aku melihat celana dalamnya, mulai dari putih polos, biru, gambar beruang, pink, hitam, dll. Jovie duduk di sebelah kananku(di sekolahku tiap orang satu meja). Setiap kali aku berbicara atau ngbrol dengannya dia sering mengangkangkan kakinya sehingga aku bisa dengan jelas melihat motif celana dalam yg dipakainya (entah dia sengaja atau tidak). Hal itu yg membuatku senang ngobrol dengannya. Suatu hari kelas kami diberi tugas untuk membuat laporan biologi tentang reproduksi manusia dan hewan. Dan aku dan jovie sekelompok berdua. Dan pada hari Kamis kami memutuskan untuk membuatnya di rumah Jovie sepulang sekolah. Pulang sekolah aku langsung ke rumah Jovie. Sesampainya disana aku lansung disuruh pembantunya langsung ke kamar Jovie di lantai dua. “Knock Knock” Aku mengetuk pintunya, namun tidak ada yang menjawab. Lalu aku membuka pintunya perlahan dan masuk ke kamar Jovie. Ternyata Jovie sedang tidur terlelap dengan posisi telentang. Jovie masih mengenakan seragamnya lengkap dan kaos kaki masih menempel di kakinya. Kemejanya agak terangkat sehingga aku bisa melihat perut dan pusarnya. Roknya pun sedikit tersingkap sehingga aku bisa melihat dengan jelas celana dalam yang dipakainya(warna pink). Semua itu membuatku sangat terangsang dalam waktu seketika. Namun aku tidak berani membangunkannya(mumpung pemandangan bagus) maupun berbuat macam-macam kepadanya(maklum gak pernah). Tapi aku semakin tidak tahan, rasanya Penisku sudah berontak. Lalu aku keluar dari kamarnya dan ke kamar mandi. Di kamar mandi aku segera melepaskan celanaku dan membebaskan burungku keluar dan mulai mengocoknya. Tiba-tiba aku melihat sebuah celana dalam bermotifkan beruang (seperti yang pernah aku lihat )tergantung di gantungan. Tanpa pikir panjang aku langsung mengambilnya dan mulai menggesek-gesekannya ke Penis ku yang tegang dari tadi. Ternyata begitu lembut CDnya Jovie, lalu aku semakin mempercepat kocokanku. Dan akhirnya “Crot………….crot………………crot...........” Sambil membayangkan Jovie sedang mengulum Penisku. Celana dalam Jovie menjadi penuh dengan spermaku. Lalu setelah membersihkan Penisku aku kembali ke kamar Jovie. Dan ternyata ia telah bangun. Aku : “Kamu uda bangun Jo. Aku uda dateng dari tadi tapi kamu lagi tidur jadi aku gak tega bangunin kamu.” Jovie : “Aduh maaf, gw tadi ketiduran. Ywd kita langsung mulai yuk bikin laporan. Maka kami pun mulai mengerjakan laporan biologi tugas kami. Tiba-tiba Jovie bertanya, ”Ereksi tuh apaan sih?Gw penasaran nih, jelasin donk” Aku : “Ereksi itu pengerasan pada alat kelamin pria yang disebabkan oleh saraf dan pembuluh darah sebagai akibat dari suatu rangsangan tertentu.” Jovie: “Itu sih aku juga tau. Tapi aku masih penasaran ereksi tuh kyk paan. Jelasin lagi donk yang detail.” Pertanyaan Jovie membuatku terangsang lagi. Dan aku pun mulai berpikiran macam-macam. Aku : “Klo gitu kamu mo lihat ereksi kyk pa?” Jovie:”Nakal kamu! Tapi boleh juga. Mank boleh?” Maka aku langsung membuka celana panjang dan celana dalamku. Jovie langsung terperangah melihat penisku yang sudah tegang. Ukuran penisku sekitar 15.5cm. Jovie:”Wah gila, baru pernah gw liat punyanya cowo!” Lalu Jovie dengan polosnya menyentuh dan meraba-raba penisku. Rasanya seperti tersengat listrik yang membuatku nafsu untuk menyetubuhi Jovie. Dengan segera kudekatkan tubuhku dengan tubuhya dan mulai mencium bibirnya. Aku langsung melumat bibirnya dengan nafsu. Semula Jovie memang diam saja. Namun akhirnya dia membalas ciuman-ciumanku. Aku membalasnya lagi dengan semakin agresif, kuemut bibir bawahnya. Kuemut lidahnya. Dan ia pun mengemut lidah ku. Lalu ciumanku semakin merajalela. Aku mulai menciumi telinganya yang bersih. Mengemut dan menjilati telinganya. Tanganku pun yang tadinya diam mulai menyentuh dan meremas payudaranya. Terdengar suara nafas Jovie yang semakin tersengal-sengal. Agh…agh….agh…agh…. Lalu aku turun menciumi lehernya dan terus meremas payudaranya. Lalu aksi kami berlanjut di ranjang. Aku segera membuka bajuku sehingga aku tidak memakai apa-apa lagi. Dan aku pun mulai membuka kancing kemeja Jovie satu per satu sambil menciuminya. Begitu melihat payudaranya yang masih terbalut Bra berwarna putih dengan tali biru. Aku pun langsung menciumi payudaranya yang kanan dan tangan kanan ku meremas payudara yang satunya lagi. Sepertinya Jovie semakin menikmati permainanku. Ia menyuruhku untuk membuka kait branya. Aku tentu saja menurutinya. Sambil membuka kaitnya aku menjilati punggungnya dalam posisi telungkup. Lalu kutelentangkan dia kembali. Langsung kuburu kedua payudaranya yang imut. Kuemut dan kumainkan pentilnya dalam mulutku sambil tanganku yang satunya lagi meremas payudaranya yang lain. Kujilati terus putingnya sampai terasa mengeras. Payudaranya memang lembut dan indah sekali. Memang ini merupakan pengalaman pertamaku melihat dan merasakan payudara seorang wanita. Akupun mulai melakukan pergerakan kebawah. Aku ciumi dan jilati kakinya, lau ke betisnya yang seksi dan kusingkapkan rok abu-abunya (tanpa membukanya) agar aku bisa merasakan kelembutan pahanya yang mulus sambil mendengarkan suara Jovie yang kegelian. Lalu kuciumi celana dalamnya sampai basah. Lalu kutarik dan kulepaskan celana dalamnya. Terlihat kemaluannya yang ditumbuhi bulu-bulu halus. Lalu Jovie berkata ”Mo ngapain Hen?Jangan dimasukin ya!” Karena kasihan aku pun menutup niatku untuk memasukkan penisku. Namun aku tetap menciumi dan menjilati vaginanya yang terlihat merah dan agak sedikit basah (munkin ini yang dibilang becek). Hal ini membuatku tambah nafsu. Aku terus menjilati dan memasukkan lidahku kedalam vaginanya. Jovie pun mulai menggeliat. Nafasnya semakin tidak teratur. “Agh..agh..agh..agh.” Lalu tanganku pun ikut meraba-raba bibir vaginanya, dan sepertinya kutemukan klitorisnya. Karena begitu tersentuh tubuhnya langsung menggeliat dan mengeluarkan suara yang semakin keras. Suaranya tersebut membuatku semakin mempercepat gerakan lidah dan tanganku. Dan tiba-tiba keluar cairan yang berbau seperti cuka dari vaginanya. Sepertinya Jovie mencapai orgasmenya. Dengan lahap kujilati cairan tersebut. Jovie terlihat sangat menikmati orgasmenya. Aku pun iseng mengesek-gesekkan penisku ke bibir kemaluannya. Tiba-tiba Jovie menyuruhku,”Lagi hen, lagi hen. Masukkin!” Walaupun kaget, aku sangat senang mendengarnya(inilah yang kutunggu-tungggu). Dengan sigap aku memulainya. Aku :”Ok, dengan senang hati sayang.” Aku mulai memasukkan penisku ke vaginanya. Seret sekali vaginanya. Awalnya sulit untuk memasukkan penisku ke vaginanya. Dan sepertinya Jovie agak kesakitan. Jovie:”Egh…Pelan-pelan Hen!” Aku : “Tahan dikit Jo, bentar lagi.” Dengan sedikit dorongan aku berhasil memasukkan penisku. Aku pun mulai melakukan gerakan maju mundur (posisi konvensional). Benar-benar nikmat rasanya . Penisku seperti diurut-urut. Agh…agh…agh. Jovie pun mulai mengikuti gerakanku. Dan suara jovie makin lama makin keras. Lalu aku segera mempercepat gerakanku sambil mencium payudaranya. Lalu Maju-mundur, maju-mundur, maju-mundur. Namun setelah dipercepat aku kembali memperlambat (kayak waktu coli system tarik-ulur). Kira-kira setengah jam tarik-ulur aku mempercepat gerakanku. Maju-mundur,maju-mundur…Dan tiba-tiba Jovie berkata:”Gak tahan Hen!Cepet –cepet!” Lalu tiba2 terasa ada air muncrat ke penisku. Rupanya Jovie sudah orgasme. Tidak lama kemudian rasanya penisku sudah 80% ingin memuntahkan sesuatu. Segera aku cabut penisku karena takut Jovie hamil. Lalu kujulurkan penisku ke wajah Jovie dan kusuruh mengulumnya. Enak sekali rasanya. Terasa lidahnya menjilat-jilat kepala penisku. Lalu kuajarkan dia mengocok penisku. Ia pun mulai mengocok penisku. Aku :”Agh….agh….Terus jo….lebih cepet lagi….Uda mo keluar nih.” Crot….crot…crot…crott….crotttt…Spermaku akhirnya keluar juga dan kutumpahkan semuanya di mulut Jovie. Ternyata Jovie menikmatinya spermaku. Ia menelan habis semua spermaku dan membersihkan kepala penisku dari sisa-sisa spermaku. Karena lelah Jovie tertidur dengan lelap. Dan aku pulang ke rumah. What a great day!!!Klo begini Sering-sering aja bikin laporan. Keesokan paginya kami bertemu lagi di kelas. Lalu dia berbisik kepadaku, ”Celana dalamku yang beruang kemarin kamu apain? Ehm…kapan-kapan kita bikin laporan lagi ya.” 

readmore »»  


FULL - FOTO BUGIL SMA Terbaru 2014

MESS MESUM

Cerita ini terjadi sekitar satu setengah tahun yang lalu. Nama saya Anton (bukan nama sebenarnya) dan bekerja di sebuah perusahaan nasional di Jakarta. Saya mengepalai bagian penjualan, dan otomatis saya sering pergi ke luar kota untuk urusan pekerjaan, apalagi bila ada peluncuran produk baru. Sekitar satu setengah tahun yang lalu, saya ditugaskan ke Manado. Di sana kebetulan perusahaan kami mempunyai mess yang biasa digunakan oleh tamu-tamu yang datang dari kota lain. Mess-nya sendiri cukup besar, dan di halaman belakang ada kolam renangnya. Selama di Manado saya ditemani oleh Lulu (nama samaran) yang juga mengepalai bagian penjualan di sana. Sebagai gambaran, Lulu tingginya sekitar 165 cm, berat sekitar 54-55 kg dan kulitnya putih mulus. Umurnya sekitar 28 tahun, dan menurut saya orangnya sangat menarik (baik dari segi fisik maupun personality). Beberapa hari di sana, kami pergi mengunjungi beberapa distributor di Manado, dan Lulu juga sempat mengajak saya jalan-jalan seperti ke danau Tondano ditemani beberapa rekan kantor lainnya. Hubungan saya dengan Lulu menjadi cukup dekat, karena kami banyak menghabiskan waktu berdua walaupun sebagian besar adalah urusan kantor. Lulu sangat baik pada saya, dan dari tingkah lakunya saya dapat merasakan kalau Lulu suka pada saya. Pertama-tama saya pikir kalau mungkin itu hanya perasaan saya saja. Walaupun dalam hati saya juga suka dengan dia, saya tidak berani untuk mengatakan atau memberi tanda-tanda kepada dia. Toh, saya baru beberapa hari kenal dengan dia dan memang untuk urusan wanita saya tergolong pemalu. Bagaimana kalau dia ternyata tidak ada perasaan apa-apa ke saya? Wah, bisa hancur hubungan baik yang telah saya bina dengan dia beberapa hari itu. Suatu sore setelah pulang kerja, Lulu seperti biasa mengantar saya pulang ke mess. Saya menanyakan apakah dia mau mampir dulu sebelum pulang. Lulu setuju dan masuk ke dalam mess bersama saya. Kami ngobrol-ngobrol sebentar, dan saya ajak Lulu ke halaman belakang untuk duduk di kursi panjang dekat kolam renang. Kolam renangnya sangat menggoda, dan saya tanya Lulu apakah dia mau menemani saya berenang. Dia bilang kalau sebenarnya dia mau, tapi tidak bawa baju renang dan baju ganti sama sekali. Saya menawarkan untuk memakai celana pendek dan kaos saya. “Nanti sekalian mandi di sini saja sebelum kita pergi makan malam..” kata saya. Lulu setuju dan saya ke kamar untuk mengambil kaos dan celana pendek untuk dipinjamkan ke Lulu. Saya sendiri juga berganti pakaian dan mengenakan celana pendek saya yang lain. Setelah berganti pakaian, kami pun berenang bersama. Karena baju kaos yang saya pinjamkan berwarna putih dan bahannya cukup tipis, buah dada Lulu yang ukurannya di atas rata-rata tercetak cukup jelas walaupun dia masih memakai bra. Kami berenang sekitar 20 menit, dan setelah selesai saya pinjamkan Lulu handuk untuk mandi di kamar saya yang kebetulan lebih bersih dari kamar mandi yang ada di ruang depan. Saya sendiri mandi di ruang depan. Begitu selesai mandi, saya ke kamar saya untuk melihat apakah Lulu sudah selesai atau belum. Ternyata Lulu masih di kamar mandi, dan beberapa menit kemudian keluar dengan hanya memakai handuk yang dililitkan di badannya. Handuk yang saya pinjamkan tidak terlalu besar, sehingga hanya mampu menutupi sebagian buah dada dan sedikit pahanya. Belahan dadanya terlihat jelas dan mungkin sedikit lebih turun lagi putingnya akan terlihat. Dengan rambut yang masih basah, Lulu terlihat sangat seksi. Lulu berdiri di depan pintu kamar mandi dan bilang kalau dia harus mengeringkan bra dan CD-nya yang masih basah. Waktu Lulu mengangkat kedua tangannya untuk menyibakkan rambutnya, handuknya terangkat dan kemaluannya terlihat. Saya tidak tahu apakah Lulu sadar atau tidak kalau handuknya terlalu pendek dan tidak dapat menutupi kemaluannya. Rambut kemaluan Lulu lumayan lebat. Lulu kemudian duduk di ranjang saya dan menanyakan apakah dia boleh menunggu sebentar di kamar saya sampai pakaian dalamnya kering. Tentu saja saya membolehkan, dan setelah mengobrol beberapa saat, Lulu menyandarkan badannya ke sandaran ranjang dan menjulurkan kakinya ke depan. Kakinya yang panjang terlihat mulus. Melihat itu semua, kemaluan saya mulai menegang. Saya tanya dia, “Sambil nunggu celana kamu kering, mau aku pijitin nggak..?” “Mau dong, asal enak yah pijitannya..” Saya minta dia membalikkan badannya, dan saya mulai memijati kakinya. Beberapa saat kemudian saya mulai memberanikan diri untuk naik dan memijat pahanya. Lulu sangat menikmati pijatan saya dan sepertinya dia juga sudah mulai terangsang. Hal ini terbukti dengan dibukanya kedua kakinya, sehingga kemaluannya terlihat dari belakang, walaupun tubuhnya masih dibalut handuk. Saya pun mulai memijat pahanya bagian dalam, dan terus naik sampai ke selangkangannya. Lulu diam saja, dan saya memberanikan untuk mengelus kemaluannya dari belakang. Juga tidak ada reaksi selain desah nafas Lulu tanda bahwa dia sudah terangsang dan menikmati apa yang saya lakukan. “Lulu, buka yah handuknya biar lebih mudah..” kata saya. Tanpa diminta lagi, Lulu membalikkan badannya dan melepaskan handuknya, sehingga tubuhnya sekarang telanjang bulat di depan saya. Buah dada Lulu ternyata lumayan besar dan sangat indah. Ukurannya mungkin 36C dan putingnya berwarna kemerahan. “Ton, buka dong celana pendek kamu..!” pintanya. Saya berdiri dan melepaskan celana yang saya kenakan. Kemaluan saya sudah sangat menegang dan saya pun naik ke ranjang dan tiduran di sebelah Lulu. “Kamu diam saja di ranjang, biar aku yang buat kamu senang..,” katanya. Saya pun tidur telentang, dan Lulu naik ke badan saya dan mulai menciumi saya dengan penuh nafsu. Beberapa menit kemudian ciumannya dilepaskan, dan dia mulai menjilati badan saya dari leher, dada dan turun ke selangkangan saya. Lulu belum menjilati kemaluan saya dan hanya menjilati selangkangan dan paha saya sebelah dalam. Saya sangat terangsang dan meminta Lulu untuk memasukkan kemaluan saya ke dalam mulutnya. Lulu mulai menjilati kemaluan saya, dan sesaat kemudian memasukkan kemaluan saya ke dalam mulutnya. Ternyata Lulu sudah sangat ahli. Pasti dia sudah sering melakukannya dengan bekas pacarnya, pikir saya. Memang sebelum itu Lulu pernah berpacaran dengan beberapa pria. Saya sendiri saat itu masih perjaka. Saya memang juga pernah berpacaran waktu kuliah, tetapi pacaran kami hanya sebatas heavy petting saja, dan kami belum pernah benar-benar melakukan hubungan seks. Saya minta Lulu untuk membuat posisi 69, sehingga selangkangannya sekarang persis di depan hadapan wajah saya. Sambil Lulu terus mengulum dan menjilati kemaluan saya, saya sendiri juga mulai menjilati kemaluannya. Ternyata kemaluannya berbau harum karena dia baru saja selesai mandi. Rambut kemaluannya juga lebat, sehingga saya perlu menyibakkannya terlebih dahulu sebelum dapat menjilati klitorisnya. Kami saling melakukan oral seks selama beberapa menit, dan setelah itu saya minta Lulu untuk tiduran. Dia merebahkan badannya di ranjang, dan saya mulai menjilati buah dada dan putingnya. Lulu sudah sangat terangsang, “Hmm.. hmm.. terus Ton.. terus..!” Saya terus menjilati tubuhnya sampai ke kemaluannya. Rambut kemaluannya saya sibakkan dan saya jilati bibir kemaluan dan klitorisnya. Cairan kemaluannya terasa di lidah saya. Tubuh Lulu menggelinjang hebat dan pantatnya diangkat seolah-olah ingin saya menjilatinya lebih dalam lagi. Tangannya menekan kepala saya sampai hampir seluruh wajah saya terbenam di kemaluannya. Saya semakin bersemangat memainkan ujung lidah saya yang menyapu kemaluan Lulu, dan kadang-kadang saya gigit perlahan klitorisnya. Lulu benar-benar menikmati apa yang saya lakukan, dan semakin membuka pahanya lebar-lebar. Dia terus menekan kepala saya dan menaik-turunkan pinggulnya. “Ah.. ah.. ah.. I’m coming, I’m coming..!” teriaknya. Saya terus menjilati klitorisnya dengan lebih cepat, dan sesaat kemudian dia berteriak, “Ahh.. Ahh.. Ahh..” tanda kalau dia sudah orgasme. Kemaluannya sudah sangat basah oleh cairan kemaluannya. Lulu melenguh sebentar dan berkata, “Ton, masukin dong, saya mau nih..!” Saya bilang kalau saya belum pernah melakukan ini, dan takut kalau dia hamil. “Jangan takut, saya baru saja selesai mens kok, jadi pasti nggak bakalan hamil..” “Kamu di atas yah..!” kata saya. “Ya udah, tiduran sana..!” Saya tiduran dan Lulu duduk di atas saya dan mulai memasukkan kemaluan saya ke vaginanya dengan perlahan. Wah, nikmat sekali.. ternyata begitu rasanya berhubungan seks yang sesungguhnya. Lulu mulai menggoyang-goyangkan pinggulnya dan kedua tangannya diangkat ke atas. Saya memegang kedua buah dadanya sambil Lulu terus bergoyang, makin lama makin cepat. Beberapa saat kemudian saya sudah tidak tahan lagi dan ejakulasi sambil memeluk tubuh Lulu erat-erat. Belum pernah saya merasakan kenikmatan seperti itu. Kami pun berciuman dan kemudian ke kamar mandi untuk membersihkan badan yang penuh dengan keringat. Di kamar mandi saya menyabuni tubuh Lulu dari atas ke bawah, dan hal yang sama juga dia lakukan ke saya. Khusus untuk kemaluannya, saya memberikan perhatian khusus dan dengan lembut menyabuni klitorisnya dan memasukkan jari saya untuk membersihkan vaginanya yang basah oleh air mani saya. Kelihatan kalau Lulu sangat menikmati itu, dan kakinya pun dibuka lebar-lebar. Selesai mandi, kami kembali ke kamar dan membicarakan apa yang baru kami lakukan. Terus terang saya tidak pernah berpikir untuk melakukan hubungan seks dengan Lulu secepat itu, karena kami belum lama kenal dan semuanya juga terjadi dengan tiba-tiba. Lulu bilang kalau sebenarnya dia suka dengan saya dari awal, dan memang sudah mengharapkan untuk dapat melakukan ini dengan saya. Setelah kejadian itu, kami beberapa kali melakukan hubungan seks di mess sepulang dari kantor. Karena di mess tidak ada pembantu (pembantu hanya datang di pagi hari untuk membersihkan rumah atau mencuci baju), kami bebas melakukannya di luar kamar baik di ruang tamu, halaman belakang dan juga kolam renang. Benar-benar beberapa hari yang tidak dapat saya lupakan. Sayang hubungan kami tidak berlanjut setelah saya kembali ke Jakarta karena jarak yang memisahkan kami. Sebenarnya saya pernah minta Lulu untuk pindah kerja ke Jakarta, tapi dia tidak mau dengan alasan orang tuanya tidak mengijinkan, karena dia anak satu-satunya. Juga mungkin bagi Lulu saya hanyalah salah satu pria yang lewat dalam hidupnya.


readmore »»  


FOTO BUGIL - TANTE SEXY

MANTAN MURID


Sudah seminggu Sandi menjadi" suami"ku. Dan jujur saja aku sangat menikmati kehidupan malamku selama seminggu ini. Sandi benar-benar pemuda yang sangat perkasa, selama seminggu ini liang vaginaku selalu disiramnya dengan sperma segar. Dan entah berapa kali aku menahan jeritan karena kenikmatan luar biasa yang ia berikan. Walaupun malam sudah puas menjilat, menghisap, dan mencium sepasang payudaraku. Sandi selalu meremasnya lagi jika ingin berangkat kuliah saat pagi hari, katanya sich buat menambah semangat. Aku tak mau melarang karena aku juga menikmati semua perbuatannya itu, walau akibatnya aku harus merapikann bajuku lagi. Malam itu sekitar jam setengah 10-an. Setelah menidurkan anakku yang paling bungsu, aku pergi kekamar mandi untuk berganti baju. Sandi meminta aku mengenakan pakaian yang biasa aku pergunakan ke sekolah. Setelah selesai berganti pakaian aku lantas keluar dan berdiri duduk di depan meja rias. Lalu berdandan seperti yang biasa aku lakukan jika ingin berangkat mengajar kesekolah. Tak lama kudengar suara ketukan, hatiku langsung bersorak gembira tak sabar menanti permainan apa lagi yang akan dilakukan Sandi padaku. "Masuk.. Nggak dikunci," panggilku dengan suara halus. Lalu Sandi masuk dengan menggunakan T-shirt ketat dan celana putih sependek paha. "Malam ibu... Sudah siap..?" Godanya sambil medekatiku. "Sudah sayang..." Jawabku sambil berdiri. Tapi Sandi menahan pundakku lalu memintaku untuk duduk kembali sembil menghadap kecermin meja rias. Lalu ia berbisik ketelingaku dengan suara yang halus. "Bu.. Ibu mau tahu nggak dari mana biasanya saya mengintip ibu?" "Memangnya lewat mana..?" Tanyaku sambil membalikkan setengah badan. Dengan lembut ia menyentuh daguku dan mengarahkan wajahku kemeja rias. Lalu sambil mengecup leherku Sandi berucap. "Dari sini bu.." Bisiknya. Dari cermin aku melihat disela-sela kerah baju yang kukenakan agak terbuka sehingga samar-samar terlihat tali BHku yang berwarna hitam. Pantas jika sedang mengajar di depan kelas atau mengobrol dengan guru-guru pria disekolah, terkadang aku merasa pandangan mereka sedang menelanjangi aku. Rupanya pemandangan ini yang mereka saksikan saat itu. Tapi toh mereka cuma bisa melihat, membayangkan dan ingin menyentuhnya pikirku. Lalu tangan kanan Sandi masuk kecelah itu dan mengelus pundakku. Sementara tangan kirinya pelan-pelan membuka kancing bajuku satu persatu. Setelah terbuka semua Sandi lalu membuka bajuku tanpa melepasnya. Lalu ia meraih kedua payudaraku yang masih tertutup BH. "Inilah yang membuat saya selalu mengingat ibu sampai sekarang," Bisiknya ditelingaku sambil meremas kedua susuku yang masih kencang ini. Lalu tangan Sandi menggapai daguku dan segera menempelkan bibir hangatnya padaku dengan penuh kasih dan emosinya. Aku tidak tinggal diam dan segera menyambut sapuan lidah Sandi dan menyedotnya dengan keras air liur Sandi, kulilitkan lidahku menyambut lidah Sandi dengan penuh getaran birahi. Kemudian tangannya yang keras mengangkat tubuhku dan membaringkannya ditengah ranjang. Ia lalu memandang tubuh depanku yang terbuka, dari cermin aku bisa melihat BH hitam yang transparan dengan "push up bra style". Sehingga memberikan kesan payudaraku hampir tumpah meluap keluar lebih sepertiganya. Untuk lebih membuat Sandi lebih panas, aku lalu mengelus-elus payudaraku yang sebelah kiri yang masih dibalut bra, sementara tangan kiriku membelai pussy yang menyembul mendesak CDku, karena saat itu aku mengenakan celana "mini high cut style". Sandi tampak terpesona melihat tingkahku, lalu ia menghampiriku dan menyambar bibirku yang lembut dan hangat dan langsung melumatnya. Sementara tangan kanan Sandi mendarat disembulan payudara sebelah kananku yang segar, dielusnya lembut, diselusupkan tangannya dalam bra yang hanya 2/3 menutupi payudaraku dan dikeluarkannya buah dadaku. Ditekan dan dicarinya puting susuku, lalu Sandi memilinnya secara halus dan menariknya perlahan. Perlakuannya itu membuatku melepas ciuman sandi dan mendesah, mendesis, menghempaskan kepalaku kekiri dan kekanan. Selepas tautan dengan bibir hangatku, Sandi lalu menyapu dagu dan leherku, sehingga aku meracau menerima dera kenikmatan itu. "Saan... Saann... Kenapa kamu yang memberikan kenikmatan ini.." Sandi lalu menghentikan kegiatan mulutnya. Tangannya segera membuka kaitan bra yang ada di depan, dengan sekali pijitan jari telunjuk dan ibu jari sebelah kanan Sandi, Segera dua buah gunung kembarku yang masih kencang dan terawat menyembul keluar menikmati kebebasan alam yang indah. Lalu Sandi menempelkan bibir hangatnya pada buah dadaku sebelah kanan, disapu dan dijilatnya sembulan daging segar itu. Secepat itu pula merambatlah lidahnya pada puting coklat muda keras, segar menentang ke atas. Sandi mengulum putingku dengan buas, sesekali digigit halus dan ditariknya dengan gigi. Aku hanya bisa mengerang dan mengeluh, sambil mengangkat badanku seraya melepaskan baju dan rok kerjaku beserta bra warna hitam yang telah dibuka Sandi dan kulemparkan kekursi rias. Dengan giat penuh nafsu Sandi menyedot buah dadaku yang sebelah kiri, tangan kanannya meraba dan menjalar kebawah sampai dia menyentuh CDku dan berhenti digundukan nikmat yang penuh menentang segar ke atas. Lalu Sandi merabanya ke arah vertikal, dari atas kebawah. Melihat CDku yang sudah basah lembab, ia langsung menurukannya mendororng dengan kaki kiri dan langsung membuangnya sampai jatuh ke karpet. Adapun tangan kanan itu segera mengelus dan memberikan sentuhan rangsangan pada memekku, yang dibagian atasnya ditumbuhi bulu halus terawat adapun dibagian belahan vagina dan dibagian bawahnya bersih dan mulus tiada berambut. Rangsangan Sandi semakin tajam dan hebat sehingga aku meracau. "Saaan.. Sentuh ibu sayang, .. Saann buat.. Ibu terbaang.. Pleaase." Sandi segera membuka gundukan tebal vagina milikku lalu mulutnya segera menjulur kebawah dan lidahnya menjulur masuk untuk menyentuh lebih dalam lagi mencari kloritasku yang semakin membesar dan mengeras. Dia menekan dengan penuh nafsu dan lidahnya bergerak liar ke atas dan kebawah. Aku menggelinjang dan teriak tak tahan menahan orgasme yang akan semakin mendesak mencuat bagaikan merapi yang ingin memuntahkan isi buminya. Dengan terengah-engah kudorong pantatku naik, seraya tanganku memegang kepala Sandi dan menekannya kebawah sambil mengerang. "Ssaann.. Aarghh.." Aku tak kuasa menahannya lagi hingga menjerit saat menerima ledakan orgasme yang pertama, magma pun meluap menyemprot ke atas hidung Sandi yang mancung. "Saan.. Ibu keluaa.. aar.. Sann.." Memekku berdenyut kencang dan mengejanglah tubuhku sambil tetap meracau. "Saan.. Kamu jago sekali memainkan lidahmu dalam memekku sayang.. Cium ibu sayang." Sandi segera bangkit mendekap erat diatas dadaku yang dalam keadaan oleng menyambut getaran orgasme. Ia lalu mencium mulutku dengan kuatnya dan aku menyambutnya dengan tautan garang, kuserap lidah Sandi dalam rongga mulutku yang indah. Tubuhku tergolek tak berdaya sesaat, Sandipun mencumbuku dengan mesra sambil tangannya mengelus-elus seluruh tubuhku yang halus, seraya memberikan kecupan hangat didahi, pipi dan mataku yang terpejam dengan penuh cinta. Dibiarkannya aku menikmati sisa-sisa kenikmatan orgasme yang hebat. Juga memberi kesempatan menurunnya nafsu yang kurasakan. Setelah merasa aku cukup beristirahat Sandi mulai menyentuh dan membelaiku lagi. Aku segera bangkit dan medorong belahan badan Sandi yang berada diatasku. Kudekatkan kepalaku kewajahnya lalu kucium dan kujilati pipinya, kemudian menjalar kekupingnya. Kumasukkan lidahku ke dalam lubang telinga Sandi, sehingga ia meronta menahan gairahnya. Jilatanku makin turun kebawah sampai keputing susu kiri Sandi yang berambut, Kubelai dada Sandi yang bidang berotot sedang tangan kananku memainkan puting yang sebelah kiri. Mengelinjang Sandi mendapat sentuhan yang menyengat dititik rawannya yang merambat gairahnya itu, sandipun mengerang dan mendesah. Kegiatanku semakin memanas dengan menurunkan sapuan lidah sambil tanganku merambat keperut. Lalu kumainkan lubang pusar Sandi ditekan kebawah dfan kesamping terus kulepaskan dan kubelai perut bawah Sandi sampai akhirnya kekemaluan Sandi yang sudah membesar dan mengeras. Kuelus lembut dengan jemari lentikku batang kemaluan Sandi yang menentang ke atas, berwarna kemerahan kontras dengan kulit sandi yang putih kepalanya pun telah berbening air birahi. Melihat keadaan yang sudah menggairahkan tersebut aku menjadi tak sabar dan segera kutempelkan bibir hangatku kekepala kontol Sandi dengan penuh gelor nafsu, kusapu kepala kontol dengan cermat, kuhisap lubang air seninya sehingga membuat Sandi memutar kepalanya kekiri dan kekanan, mendongkak-dongkakkan kepalanya menahan keikmatan yang sangat tiada tara, adapun tangannya menjambak kepalaku. "Buuu.. Dera nikmat darimu tak tertahankan.. Kuingin memilikimu seutuhnya," Sandi mengerang. Aku tidak menjawabnya, hanya lirikan mataku sambil mengedipkannya satu ke arah Sandi yang sedang kelejotan. Sukmanya sedang terbang melayang kealam raya oleh hembusan cinta birahi yang tinggi. Adapun tanganku memijit dan mengocoknya dengan ritme yang pelan dan semakin cepat, sementara lidahku menjilati seluruh permukaan kepala kontol tersebut. Termasuk dibagian urat yang sensitif bagian atas sambil kupijat-pijat dengan penuh nafsu birahi. Sadar akan keadaan Sandi yang semakin mendaki puncak kenikmatan dan akupun sendiri telah terangsang. Denyutan memekku telah mempengaruhi deburan darah tubuhku, kulepaskan kumulan kontol Sandi dan segera kuposisikan tubuhku diatas tubuh Sandi menghadap kekakinya. Dan kumasukkan kontol Sandi yang keras dan menengang ke dalam relung nikmatku. Segera kuputar memompanya naik turun sambil menekan dan memijat dengan otot vagina sekuat tenaga. Ritme gerakanpun kutambah sampai kecepatan maksimal. Sandi berteriak, sementara aku pun terfokus menikmati dera kenikmatan gesekan kontol sandi yang menggesek G-spotku berulang kali sehingga menimbulkan dera kenikmatan yang indah sekali. Tangan Sandipun tak tinggal diam diremasnya pantatku yang bulat montok indah, dan dielus-elusnya anusku, sambil menikmati dera goyanganku pada kontolnya. Dan akhirnya kami berdua berteriak. "Buu Dennook.. Aku tak kuat lagi.. Berikan kenikmatan lebih lagi bu.. Denyutan diujung kontolku sudah tak tertahankan" "Ibu pandai... Ibu liaarr... Ibu membuatku melayang.. Aku mau keluarr" . Lalu Sandi memintaku untuk memutar badan manghadap pada dirinya dan dibalikkannya tubuhku sehingga. Sekarang aku berada dibawah tubuhnya bersandarkan bantal tinggi, lalu Sandi menaikkan kedua kakiku kebahunya kemudian ia bersimpuh di depan memekku. Sambil mengayun dan memompa kontolnya dengan yang cepat dan kuat. Aku bisa melihat bagaimana wajah Sandi yang tak tahan lagi akan denyutan diujung kontol yang semakin mendesak seakan mau meledak. "Buu... Pleaass.. See.. Aku akaan meleedaaakkh!" "Tungguu Saan.. Orgasmeku juga mauu.. Datang ssayaang.. Kita sama-sama yaa.." Akhirnya... Cret.. Cret.. Cret tak tertahankan lagi bendungan Sandi jebol memuntahkan spermanya di vaginaku. Secara bersamaan akupun mendengus dan meneriakkan erangan kenikmatan. Segera kusambar bibir sandi, kukulum dengan hangat dan kusodorkan lidahku ke dalam rongga mulut Sandi. Kudekap badan Sandi yang sama mengejang, basah badan Sandi dengan peluh menyatu dengan peluhku. Lalu ia terkulai didadaku sambil menikmati denyut vaginaku yang kencang menyambut orgasme yang nikmat yang selama ini kurindukan. Lalu Sandi membelai rambutku dengan penuh kasih sayang kemudian mengecup keningku. "Buu.. Thank you, i love you so much.. Terus berikan kenikmatan seperti ini untukku ya.." Bisiknya lembut. Aku hanya mengangguk perlahan, setelah memberikan ciuman selamat tidur aku memeluknya dan langsung terlelap. Karena besok aku harus masuk kerja dan masih banyak lagi petualangan penuh kenikmatan yang akan kami lalui. 

readmore »»  


Koleksi FOTO BUGIL MODEL - Cerita sex 2014


PENGALAMAN MEMOTRET TEMAN BUGIL

Saya adalah seorang fotografer yang bekerja di sebuah majalah wanita. Selama ini saya sering memotret model tapi mereka semua mengenakan busana lengkap dengan mode terakhir. Sewaktu ribut - ribut soal pornografi dan pornoaksi beberapa waktu yang lalu di kantor kami juga terjadi perdebatan seru, saya termasuk yg menganggap biasa saja tentang soal itu. Salah seorang teman kantor (sebut saja namanya Sita) menanyakan pada saya, "...(sorry nama saya harus disensor...) apakah kamu pernah memotret model bugil?" Terus terang saya belum pernah jadi saya jawab dengan mantap, "Belum mbak, emang kenapa?" "Aku nggak ngerti kenapa ya ada orang yang mau dipotret begitu", jawabnya. Memang Sita orangnya manis banget, berjilbab dan sudah berkeluarga. Umurnya baru 27 tahun, punya anak berumur 1 tahun. Dia juga salah satu editor andalan perusahaan kami. Boleh dibilang dia adalah primadona di kantor kami. Saya coba iseng-iseng tanya meminta Mbak Sita untuk dipotret tanpa busana (gila ya...? kalo dia marah ... atau dia mau trus kalo ketahuan suaminya bisa bubar....!!! Padahal pacar sendiri aja belum pernah difoto bugil...). So, saya to the point aja, "Ehm ... Mbak Sita mau nggak kalo saya potret tanpa busana, tapi ini bukan porno lho, saya buat yang artistik". Dan ternyata dia mau, saya sendiri tidak menyangka jawabannya,"Betul nih, aku mau dong tapi dengan syarat, muka dan tanda-tanda fisik aku disamarkan atau ketutup. Pokoknya orang lain nggak boleh tau itu fotoku", ujarnya. Saya sendiri kaget setengah mati mendengar jawabannya, tapi udah kepalang basah saya bilang,"Oke, jadi kapan mbak Sita bisa punya waktu....". "Gimana kalo nanti malam setelah meeting redaksi", katanya. Saya setuju. So... the moment came... Selepas meeting, kami ke ruangan dia sambil membawa perlengkapan foto. "Mau dimana mbak...? Di studio aja ya, supaya nggak usah pasang lighting lagi", tanya saya. Kebetulan di kantor kami ada sebuah ruangan di sudut yang dijadikan studio foto. "Boleh, yuk kita kesana...", kata Sita sambil berjalan menuju studio. Sesampainya di studio saya menyiapkan lampu dan perlengkapan lain, sementara itu saya melirik dia mulai buka kerudung, atasan dan celana panjangnya. Setelah ngelepas bra dan CD, Sita diam sebentar.. mikir kayaknya, "Jadi nggak ya..., nggak deh, nggak jadi aja..." katanya. Saya nggak coba bujuk cuma bilang "Ya udah...., kalo memang belum siap sih lain kali aja, atau memang dibatalkan aja". Sita diam sejenak terus dia pake lagi bra dan CDnya. Saya sih tidak masalah, bisa melihat tubuh telanjang Sita saja sudah anugerah besar. Ternyata dibalik kerudungnya selama ini tubuhnya masih sangat menarik. "Ya sudah mbak, kalo gitu saya pulang aja ya...", saya pamit pada Sita. Eh tapi ternyata dia malah merasa nggak enak,"ng.... sorry...aku nggak enak sama kamu karena udah janji..." katanya. "Sebenarnya aku nggak apa - apa kok... cuma malu aja telanjang didepan kamu, apalagi biasanya aku pake kerudung". Akhirnya bra dan CD yang udah kembali dipake dia buka lagi. "Tapi ... janji nggak kelihatan mukanya ya..." pinta Sita. "Iya deh mbak, saya janji ...", saya jawab sekenanya karena hati saya berdegup keras melihat tubuhnya yang telanjang itu Akhirnya pemotretan jadi dilakukan. Awalnya cuma beberapa jepretan, saya coba arahkan dia untuk berpose "Mbak, tangan kirinya diangkat kebelakang kepala... oke bagus....trus kakinya dibuka sedikit...". Sita menurut semua arahan saya, sampai akhirnya dia mau juga difoto seluruhnya dan tampak muka. "Mbak... udah bagus posenya, difoto seluruh badan ya... oke sekarang mukanya menghadap kamera..." Saya sudah lupa sama janji pada Sita untuk tidak memperlihatkan mukanya tapi dia sendiri kemudian bilang, "Yah... keliatan deh mukanya, tapi udah kepalang deh... terusin aja... nggak apa-apa kok. Tapi awas kalo nggak bagus...". Malah akhirnya dia mau difoto abis – abisan dan saya coba tanya apakah Sita mau berpose ‘hardcore’, "Kalo posisi ML mau kan ya mbak...". Sita agak kaget, "Sama siapa ... emang ada siapa lagi diluar...kalo sama kamu nanti siapa yang motret". "ya sama saya tentunya mbak, abis sama siapa lagi... mau saya panggilkan Ucup", saya sebut nama office boy kantor. "Gila ah... nggak mau kalo sama dia...mending sama kamu...", Sita protes. "Iya deh mbak...nanti saya pake tripod, timer dan remote...jadi bisa ditinggal. Cuma meskipun nggak sampe 'keluar' tapi ‘masukinnya’ beneran ya supaya kelihatan natural", saya berkilah (terus terang ini pertama kalinya buat saya, sama pacar sendiri aja belum pernah) "Iya deh...tapi kalo udah nggak tahan cepet keluarin di luar ya", kata Sita. "Mudah - mudahan lho, soalnya saya belum pernah nih...", saya berterus terang. "Wah... aku merawanin kamu dong ...", kata Sita lagi. Saya set kamera saya dan mendekati Sita. Vaginanya sudah basah sewaktu saya coba pegang, "Udah basah kok...jadi nggak akan sakit", Sita meyakinkan saya. Saya buka retsleting membuka celana dan mengeluarkan penis yang sedari tadi sudah tegang. Akhirnya penis saya masuk juga ke dalam vaginanya. Terasa nikmat sekali, sambil menggoyangkan pinggul Sita mendesah lirih. Kami melakukannya sambil setiap kali saya nyalakan remote untuk mengambil gambar kami. Setelah berganti beberapa posisi, mengambil puluhan foto dan memory saya habis pemotretan kami akhiri... tapi kenikmatan yang saya rasakan tidak mau saya lewatkan begitu saja. Kami terus bergoyang sampai akhirnya penis saya akan mengeluarkan sperma... Buru - buru saya mau cabut dan tapi dia tahan "jangan sekarang... aku lagi .... terusin dulu...", pinta Sita sambil mencengkeram pantat saya. Akhirnya saya nggak bisa tahan lagi, penis saya berdenyut - denyut dan pancaran sperma ke dalam vaginanya. "Gila enak banget mbak Sita ...", saya kecup bibirnya, dia cuma diam sepertinya malu dan bersalah banget... saya juga jadi ikut ngerasa salah... "Maaf ya mbak...mustinya nggak sampe keterusan...", saya meminta maaf "Nggak apa - apa... aku juga yang nggak bisa nahan...", Sita berkata lirih. "Sini aku bersihkan dulu penis kamu...", Sita mengambil tissue dan menjilati seluruh penis saya. Setelah itu dia mengelap dengan tissue,"Kalo nggak dibersihin dulu nanti jadi lengket, kasihan kamu kan pulangnya jauh.." Akhirnya saya memakai kembali celana, kemudian mengambil kamera dan mengeluarkan memorynya. Sita masih telanjang dengan posisi terlentang di karpet, sementara kedua kakinya terbuka lebar. "Mbak, saya ambil memory satu lagi ya...nanti sambil pake bajunya saya foto lagi", saya bergegas ke meja saya untuk mengambil memory cadangan. Tapi sewaktu akan kembali ke studio, saya merasa ingin kencing, sehingga saya mampir dulu ke toilet. Sewaktu kembali saya melihat pintu studio masih terbuka (saya lupa menutupnya...) dan saya intip ternyata Sita masih dalam posisi yang sama dan memejamkan matanya menikmati apa yang baru terjadi. Saya mengambil beberapa foto termasuk close up vaginanya yang melelehkan sperma saya, lalu keluar dari studio membiarkan dia beristirhat. Sewaktu keluar saya melihat si Ucup sedang membersihkan ruangan. "Cup...kamu jangan masuk studio dulu ya", saya memberitahu Ucup. "Kenapa pak, emang Bu Sita masih di situ...", tanya Ucup polos. "Lho kok kamu tahu tadi ngintip ya...",saya agak kaget mendengannya. "Tadi waktu bapak keluar dari studio dan ke toilet, saya sempat masuk kedalam mau membersihkan tapi saya lihat Bu Sita lagi telanjang disitu ya saya keluar lagi, tapi sebelumnya saya sempat pegang tetek dan itunya, Bu Sita cuma mendesah...", kata Ucup "Ibu Sita lihat kamu...",tanya saya. "Kayaknya sih nggak soalnya merem dan nggak bergerak lagi", jawabnya. "Yah sudah... ini duit 50 ribu, kamu jangan bilang siapa-siapa ya", perintah saya. "Oke boss...tapi kalo boleh saya berkomentar, body Ibu Sita bagus banget ya pak...kalo saya punya istri kayak dia pasti tiap hari udah saya kerjain, wong begitu saja saya udah basah kok", Ucup berkomentar sambil cengar-cengir. "Yah sudah, kamu pulang aja...besok datang agak pagi buat terusin bersih-bersih". Sita saya bangunkan, dan sambil memakai baju saya terus mengambil foto. Setelah selesai Sita bilang,"Aku bisa difoto dengan pakaian lengkap begini dong, yang cantik ya... tapi setidaknya aku pernah punya "foto nude" , meski cuma sekali... ". Aku mengambil sekitar 30 foto Sita dengan mengenakan Jilbab. Menurutku dia malah lebih terlihat menarik dengan pakaian seperti itu. Setelah itu kami pulang, Sita menganggap hal itu seperti tidak pernah terjadi. Malah foto - foto itu nggak pernah dia tanyain apalagi dilihat... malu kali ya, padahal hubungan saya dengan dia masih baik-baik...
readmore »»